Friday, October 7, 2011

nak tutup..

saya rasa macam blog ni kena curse...curse sedih..hemm

Kita sedang menuju ke penghujung tahun 2011 dah ni..saya ingat nak tutup buku sedih ni..bukan nak hilangkan ingatan pada arwah ayah tapi cuma nak hilang kan rasa sedih..rasa nya kalau duk ikut2 sangat nanti saya terheret ke lembah deppression...saya rasa arwah ayah mesti tak suka anak anak dia bersedih sangat atas pemergian dia...

Ya laa apa nak disedihkan...ayah pergi menemui penciptanya..tempat dia dah elok sekarang...orang kata dia sedang beristirehat sekarang sementara menunggu hari pengadilan..hari kiamat..

Jadi saya tutup buku sedih ini...InsyaAllah
Entry2 yang seterusnya tiada lagi bunga bunga sedih...ayah tetap di ingatan tapi dalam lipatan ingatan yang gembira kerana memikirkan kedudukan dia di sana lebih baik dari di dunia ini..
Al-Fatihah dan Yassin setiap hari untuk ayah sebagai lambang saya tetap sayangkan ayah dan tetap ingat kan dia...

Sekarang tumpuan kami adik beradik adalah menjaga mak pulak...moga mak makin sihat dan tabah menghadapi kehilangan ini..mak jangan bimbang...kami anak anak mak tak akan membiarkan mak keseorangan..ya..kami akan bergilir menjaga mak sedaya upaya kami..harap kita semua menjadi hambaNya yang redha..sabar dan tabah...yang penting hidup mesti di teruskan..

perjalanan hidup kita di dunia ini masih panjang..kita tak tahu bila dan bagaimana kita akan mengakhiri hidup kita nanti..banyak kan ibadat dan amal jariah..banyak kan berdoa dan mohon ampun dari Nya..saya akan cuba menjadi isteri...ibu..anak..adik..kakak dan kawan yang lebih baik dari semalam...moga Allah mendengar doa saya..amin

Terima kasih sudi singgah

5 comments:

Kakzakie said...

Betul tu Saniah... kita pun akan menyusul juga kelak hanya masa tak tahu bila. jaga mak yg ada tu...

saniah said...

terima kasih kakza..:)

azieazah said...

Saya rasa saya sangat faham apa yang U rasa. Saya sendiri kehilangan ayah di bulanRamadhan, beberapa tahun lalu. Lebih sedih saya tidak sempat mengadap, saya tiba di kampung, setelah dikebumikan. Tak sempat apa pun. Tapi saya redha.

Kemudian bila MyBonda buat keputusan tidak lagi mahu tinggal di rumah pusaka, kemudian tinggal dgn anak-anak yg lain, suasana menjadi sangat berbeza dan menyedihkan.

Tiada lagi suasana berhimpun hari raya, tiada lagi kenduri yang riuh rendah atau meriah seperti di rumah pusaka bersama ayah...

Sangat lain..

U akan rasa, tapi kita tetap kena redha dan ikhlas.

Moga U akan terus beroleh ketabahan dan kekuatan hati.

Dinas Aldi said...

Hanya ingat yg Allah SWT lebih menyayangi dia. Perasaan sedih memang sukar dibendung kerana kita sangat sangat menyayangi ayah. Betul tu, jangan sampai terheret ke dalam depression, kita perlu redha dengan pemergiannya.

saniah said...

azie..terima kasih atas ur support..i akan cuba redha walau kadang tu rasa sesal dan sedih menebal dihati..mungkin kerana saya tidak berupaya/mampu melakukan yg lbh baik lagi utk arwah..hanya Allah yang tahu perasaan saya..

InsyaAllah saya akan cuba..


cikgu...thanks cikgu..saya sering mengingatkan diri..bagaimana perasaan mak yg sudah 40thn lebih shared life dgn ayah..tentu dia lebih sedih lg..jd apalah ada sgt dgn kesedihan saya ni kan...

kalau mak boleh redha atas pemergian suaminya tentu saya boleh juga..InsyaAllah..moga kesedihan ini cepat berlalu..thanks cikgu